RAGAM PAPUA

Gereja Kingmi Gelar Seminar Pasutri di Abepura

  JAYAPURA(BINPA). Sinode Gereja Kemah Injil (KINGMI) di Tanah  Papua, Klasis Kota Jayapura, Jemaat Karmel menyelenggarakan seminar pasangan suami-istri (pasutri) di Abepura selama dua hari, Jumat (30/3) hingga Sabtu (31/3),pekan lalu Pdt Julian Rouw mengatakan, materi seminar ini berkaitan langsung dengan pertumbuhan gereja. “Gereja akan disebut sebagai gereja yang visioner, hidup dan tumbuh harus dilihat dari beberapa sisi, kadang-kadang gereja itu tidak bertumbuh  dengan sehat  dipengaruhi oleh beberapa faktor,” katanya. Menurut , Okultisme adalah kepercayaan dan keyakinan pada orang, sesuatu atau benda-benda yang sangat berlebihan karena dianggap memiliki kuasa gaib yang penuh misteri dan di puja-puja karena memiliki penentu bagi kebaikan dan keburukan hidup manusia serta kelangsungan alam semesta. Sesuatu yang rahasia dan tersembunyi yang merujuk pada pengetahuan supranatural, yang dihormati secara berlebih-lebihan, didewakan atau diilahkan.’ katanya Ia mengaku, berpengalaman terkait dengan bidang okultisme  dan sebagai konselor rumah tangga Kristen. Oleh karena itu, ia memahami bahwa gereja kerap mengalami hambatan dalam pertumbuhan karena dipengaruhi faktor okultisme. Selain itu,, banyak anggota gereja yang terlibat dalam persoalan itu, sehingga menyebabkan gereja tidak dapat bertumbuh, termasuk rumah tangga Kristen akan hancur. Rektor STT Unggaran Semarang, Jawa Tengah ini mengatakan, Tanah Papua sebagai tanah Injil, tanah diberkati oleh Tuhan, sehingga seminar seperti ini harus dilanjutkan oleh seluruh gereja di klasis Kota Jayapura. “ Ini merupakan langkah awal bagi pasangan suami-istri agar bisa membina rumah tangga yang harmonis, bahagia dan diberkati  oleh Tuhan, sehingga tidak ada lagi rumah tangga yang hancur,” katanya. Ketua Klasis Kota Jayapura, Pdt Marten Mauri berharap, lewat seminar dan KKR ini gereja dibangun bukan untuk melihat perbedaan-perbedaan antaraagama, tetapi lebih fokus membangun iman jemaat, sehingga jemaat diajar untuk menghormati Tuhan dan sesama. “Lewat seminar dan KKR ini, dalam rangka memperingati  hari kematian dan kebangkitan Tuhan Yesus pengorbananya dapat diimplementasikan lewat seminar dan KKR supaya seluruh jemaat yang ada dikota ini yang menyempatkan diri hadir akan menjadi duta kasih,” katanya. Ketua panitia kegiatan, Pdt. Hendrik Lerik mengatakan, seminar ini diikuti 141 orang , dengan fokus pada okultisme dan KKR pada Sabtu malam. Dia mengharapkan agar jemaat yang datang akan mendapatkan berkat dan pemulihan dan kesembuhan. (karlos) [...]