RAGAM PAPUA

APLIKASI PELAYANAN KESEHATAN HALODOC AKAN ADA DI JAYAPURA

  JAYAPURA(BINPA) – Aplikasi Pelayanan kesehatan   berbasis online Halodoc akan ada di Kota Jayapura, Papua. Hal itu, dikemukakan Chief Medical Halodoc Dr.Irwan Heriyanto,MRS  mengatakan,  aplikasi Halodoc  ini baru hadir diKota Jayapura dengan tujuan untuk melayani pasien yang membutuhkan pelayanan Dokter baik dirumah sakit , klinik maupun datang langsung dirumah pribadi pasien dengan cara mengakses aplikasi halodoc.  Katanya saat ditemui bintang papua ,di Aula balai diklat pengembangan SDM Kotaraja,Jayapura pekan lalu Menurutnya,   pelayanan dokter berbasis online Halodoc  ini sudah ada sejak 21 april 2017 di Kota Jakarta,sehingga masyarakat yang terjangkau dengan internet bisa mengakses demikian juga masyarakat Papua pada umumnya dan khususnya Jayapura. ungkapnya Dokter Irwan menjelaskan, untuk saat ini kami lagi membangun komunikasi dengan beberapa Rumah sakit, Puskesmas dan Klinik untuk bekerja sama, karena aplikasi ini sangat membantu untuk pelayanan masyarakat yang membutuhkan  konsultasi  dengan Dokter. Dr Putro Muhamad selaku ketua himpuanan seminar para medis mengatakan, kami berencana membuka cabang di Papua dengan cara kami menjalankan kerjasama dengan berbagai pihak salah satu Baznas Tanggap Bencana (BTB) Provinsi Papua dan Halodoc.  katanya Lebih jauh ia mengatakan, aplikasi Halodoc  ini merupakan pathner kami dengan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (STIKES), dan  kami bermaksud  untuk menyebarkan kampanye untuk Save  komuniti  artinya untuk kesamaan  pola pikir mula dari individu sampai pada komunitas sehingga Provinsi sampai Negara dalam penanganan pasien yang sifat emergensi. Katanya. (karlos) [...]

UNBK PADA HARI KEDUA DI JAYAPURA, MASIH BERJALAN LANCAR

JAYAPURA(BINPA) Pelaksanaan Ujian berbasis Komputer (UNBK) hari kedua di sejumlah sekolah di Kota Jayapura berjalan dengan lancar.Hal itu antara lain dikemukakan oleh Kepala sekolah SMK 5 Jayapura, Supriyadi, mengatakan, kami bersyukur karena listrik dan Internet aman,sehingga sinkronisasi hari Senin kemarin dan selasa hari ini berjalan dengan lancar dan hari ini anak-anak bisa menyelesaikan UNBK karena satu sesi. katanya di Jayapura, Rabu (4/4) Di SMK 5 ini katanya,Jumlah laptop dan Komputer cukup untuk peserta 92 orang ditambah empat server dan membutuhkan cadangan minimal dua komputer. Dirinya yakin,anak-anak bisa menjawab soal dengan baik.’’ini ujian,jujur,tidak ada nyontek’’ujarnya Menurutnya  Kota Jayapura melaksanakan UNBK sejak Tiga tahun lalu,kini SMK YPK Paulus Dok 5 dan SMK 10 sudah melaksanakan UNBK sendiri. ‘’ Hanya tinggal SMK YPK Diaspora Kotaraja masih menumpang di SMK 2. dan semua rata-rata Kota Jayapura berbasis Komputer.katanya Sebanyak 1.678 siswa SMK yang Mengikuti UNBK tahun 2018 ‘’ Kita SMK 5 target 100 persen karena sekolah ini harus menunjukan bidang kepariwisataan dan seni sehingga banyak yang meminta hasil dari lulusan SMK 5. katanya Ketua panitia ujian SMK 2 Kotaraja,Marselinus Kepata menyebutkan sebanyak 289 peserta di sekolahnya. dalam aplikasi awal 292 orang, tapi sampai sinkronisasi data terakhir 1 orang meninggal,2 orang mengundurkan diri karena kesulitan melanjutkan belajar. Di SMK 2 ada lima Jurusan,yaitu pariwisata 39 orang,Administrasi  Perkantoran 87 orang,Tata Niaga 39,KKP (kejuruan) 38 orang dan sisanya akuntansi. dari jumlah tersebut 40 persen adalah anak-anak asli Papua. Katanya. Soal jadwal, kata Marselinus untuk hari Jumaat,sesuai Jadwal Nasional istirahat. ‘’Untuk Hari pertama matematika,hari ini bahasa Inggris,kamis KKP (kejuruan),sabtu bahasa Indonesia.Seharusnya bahasa indonesia hari pertama tapi kita di Papua dan NTT hari pertama menyesuaikan yaitu matematika. katanya Untuk diketahui SMK 2 membawahi satu sekolah swasta yaitu 16 peserta dari YPK Diaspora,sedangkan untuk pengawasnya dua orang (satu internal sekolah dan dari luar sekolah). ‘’Harapan anak-anak kita semua berhasil dan hasilnya memuaskan.untuk standar kelulusan masih 5,5 tapi penentuan kelulusan USBN’’ katanya (Karlos)       [...]