Panwaslu Diminta Berikan Sanksi kepada Cabup Kayame

JAYAPURA (BINPA) – Solidaritas Peduli Demokrasi Kabupaten Paniai meminta Pengawas                                     Pemilu Kabupaten  Paniai dan Provinsi Papua untuk memberikan sanksi tegas sesuai peraturan                                 perundang-undangan  kepada calon bupati Paniai, Hengky Kayame.

“KPU Paniai juga diminta segera mempercepat proses tahapan pilkada Paniai,” kata Anselmus Wamu,  Ketua Solidaritas Peduli Demokrasi Kabupaten Paniai dalam konferensi pers di KFC,Waena, Senin (4/6).

Pihaknya juga mendesak Panwaslu Paniai untuk segera mengawasi dan memerintahkan KPUD Paniai  untuk menjalankan seluruh tahapan pilkada di kabupaten tersebut.

Solidaritas ini mendesak Panwaslu karena cabup Hengky Kayame diduga menyalahgunakan wewenang.  Tanggal 4 Maret 2018 Kayame memberikan dana hibah senilai Rp 10 miliar kepada Tim Pembentukan  Daerah Otonom Baru Kabupaten Moni. Padahal dia adalah calon bupati dan sedang cuti dari jabatan  bupati Paniai (incumben).

Penyerahan dana hibah tersebut diduga melanggar Permendagri Nomor 74 Tahun 2016 Tentang Cuti  di luar Tanggungan Negara bagi Gubernur dan Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati serta Wali  Kota dan Wakil Walikota.

Anselmus menilai, kehadiran Kayame pada saat menyerahkan Dana Hibah kepada Tim Pemekaran DOB  Moni murni sebagai calon bupati Paniai periode 2018-2023. Dengan demikian kehadirannya dinilai  sebagai bagian dari kampanye.

“Yang bersangkutan tidak bisa mengklaim dirinya sebagai Bupati Pania sebab surat cuti Kampanye  telah keluar lebih dahulu tanggal 15 Februari 2018,” katanya.

Ia melanjutkan, penyerahan bantuan dana hibah baru dilaksanakan  4 Maret 2018, dimana 17 hari setelah  surat Cuti keluar secara resmi oleh Gubernur Papua pada 15 Februari 2018.

Dalam surat cuti disebutkan, mencermati surat Bupati Paniai Nomor : 001/07/SetPan/2018 tanggal 18 Januari 2018 Perihal Permohonan Cuti Kampanye oleh Calon Bupati Incumbent,  Hengky Kayame dan Surat Gubernur Papua Nomor 850/1306/SET tertanggal 02 Februari 2018  Perihal Cuti di Luar Tanggungan Negara yang pada pokoknya memberikan cuti terhitung sejak  tanggal 15 Februari 2018 s.d. tanggal 23 Juni 2018 kepada yang bersangkutan.

Dalam surat cuti yang dikeluarkan oleh Gubernur Papua tersebut dengan jelas menerangkan bahwa;

Pertama, sesuai Permendagri Nomor 74 Tahun 2016 Tentang Cuti diluar Tanggungan Negara bagi  Gubernur  dan Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Buapati serta Wali Kota dan Wakil Walikota memuat ketentuan yang  menegaskan bahwa gubernur dan wakil gubernur, bupati dan wakil bupati serta wali kota dan wakil wali kota,  yang mencalonkan diri pada daerah yang sama, selama masa kampanye harus menjalani cuti  di luar tanggungan negara.

Gubernur dan wakil gubernur, bupati dan wakil buapti serta wakil kota dan wakil wali kota dalam  menjalankan kampanye dilarang mengunakan fasilitas yang terkait dengan jabatannya;

Kedua, selama bupati paniai menjalankan cuti dilarang menggunakan fasilitas yang berkaitan dengan  jabatannnya sebagaimana ketentuan peraturan perundang-undangan.

Untuk menjamin penyelenggaraan Pemerintahan Daerah tetap berjalan efektif, maka selama Bupati  Paniai melaksanakan Cuti Kampanye diluar Tanggungan Negara, Wakil Bupati Paniai melaksanakan  tugas dan wewenang sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Bupati Paniai.

Dalam jumpa pers tersebut dihadiri oleh Anselmus Wamu selaku ketua, Fredy W, Meky Wetipo dan                                         Elly S, sebagai anggota  (Karl)

Tinggalkan Balasan